Sepet in The City

a walk of life…

Kaya Bukan Ukuran Mulia, Miskin Bukan Ukuran Hina

on August 12, 2011

Jika kita disuruh memilih dua pilihan: kaya atau miskin, tentu kita akan memilih menjadi orang kaya daripada orang miskin. Hal ini sangatlah wajar dan masuk akal. Bahkan mungkin tidak ada orang yang mahu dirinya jadi orang miskin. Sebab dengan kekayaan  melimpah, kita bisa memperoleh segala yang kita ingini dan menikmati kesenangan yang barangkali orang lain tak mampu menikmatinya. Inilah jawapan cliche yang umumnya dilontarkan oleh kebanyakan orang. Namun begitu, Allah dengan kemahatahuan akan hikmah dan pelajaran yang bisa dipetik oleh hamba-hamba-Nya, ternyata kaya dan miskin mutlak harus ada. Apa jadinya jika dunia ini hanya dipenuhi oleh orang kaya saja, atau sebaliknya? Jelas roda kehidupan tidak akan berputar dengan baik. Kaya dan miskin adalah ketetapan dari Allah yang harus disikapi dengan bijak, menurut kacamata Islam.

Ketahuilah bahwasanya kemiskinan dan kekayaan hanyalah ujian. Kaya atau miskin bukan ukuran mulia atau hina. Kekayaan boleh menjadi seksa, sedangkan kemiskinan boleh menjadi kurnia. Keduanya tak lebih dari ujian, mana yang mulia dan mana yang hina tergantung bagaimana masing-masing di antara kita menyikapi ujian tersebut.

Allah berfirman: “Adapun manusia apabila Rabbnya mengujinya lalu dimuliakan-Nya dan diberi-Nya kesenangan, maka dia berkata, ‘Rabbku telah memuliakanku’. Adapun bila Rabbnya mengujinya lalu membatasi rezekinya, maka dia berkata, ‘Rabbku menghinaku’. Sekali-kali tidak(demikian)….” (Al-Fajr[89]: 15-17)

Ayat di atas menerangkan bahwasanya Allah Ta’ala menguji hamba-Nya dengan memberikan kenikmatan dan melimpahkan rezeki atasnya. Allah juga menguji manusia dengan sempitnya rezeki. Keduanya adalah ujian dan cubaan.


Harta tak selalu menjadi sumber kebahagiaan bagi pemiliknya. Fikiran tegang memburunya, memeras keringat ketika mendapatkannya, dan kebimbangan akan lenyapnya harta yang berada dalam genggamannya adalah indikasi yang bertentangan dengan kebahagiaan. Bahkan ujung dari seksa itu adalah penyesalan mendalam saat perpisahan antara dirinya dengan hartanya benar-benar terjadi. Mungkin kerana hartanya lenyap oleh bencana, atau lantaran ajal yang memisahkan ia dengan hartanya. Pintu yang terakhir ini hanya tinggal menunggu waktu, tak satu pun manusia yang mampu mengelak darinya.

Semoga diri kita dijaga oleh Allah dari fitnah harta dan dijauhkan dari sifat tamak, bakhil, riak dan bongkak. Ingatlah, semua harta yang dimiliki akan diminta pertanggung jawab; dari mana harta itu kau dapatkan dan kau gunakan untuk apa?!

yang penting uols bersyukur dengan apa yg uols ada….syukur alhamdulillah… hiduplah dengan bersederhana…. yang paling penting bahagia dan dapat membahagiakan orang-orang yang kita sayang dan cintai~ tak gitu uols? kalau harta setinggi gunung pun tapi jiwa kacaw dot com dot my watpa ye dop?

Sekian,

Wassalam….

– salam Ramadhan uols! ^_^ –

Siti Nur Ummul Imani Al Amir


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: